Jakarta: Integritas intelektual mendorong seseorang untuk melihat suatu persoalan dari sudut pandang yang menyeluruh. Integritas intelektual mendorong seseorang untuk tetap kritis dan objektif dalam menyikapi setiap masalah yang ada. “ Saya yakin, sebagai organisasi Islam, HMI akan sungguh-sungguh mempertahankan integritas intelektual. Integritas intelektual yang ada di kalangan warga HMI dilandasi oleh nilai-nilai Islam yang abadi dan universal,� kata Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dalam sambutannya saat menghadiri resepsi Dies Natalis Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) ke-60 di Hotel Bidakara, Senin (5/2) malam.

"> Jakarta: Integritas intelektual mendorong seseorang untuk melihat suatu persoalan dari sudut pandang yang menyeluruh. Integritas intelektual mendorong seseorang untuk tetap kritis dan objektif dalam menyikapi setiap masalah yang ada. “ Saya yakin, sebagai organisasi Islam, HMI akan sungguh-sungguh mempertahankan integritas intelektual. Integritas intelektual yang ada di kalangan warga HMI dilandasi oleh nilai-nilai Islam yang abadi dan universal,� kata Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dalam sambutannya saat menghadiri resepsi Dies Natalis Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) ke-60 di Hotel Bidakara, Senin (5/2) malam.

"> Jakarta: Integritas intelektual mendorong seseorang untuk melihat suatu persoalan dari sudut pandang yang menyeluruh. Integritas intelektual mendorong seseorang untuk tetap kritis dan objektif dalam menyikapi setiap masalah yang ada. “ Saya yakin, sebagai organisasi Islam, HMI akan sungguh-sungguh mempertahankan integritas intelektual. Integritas intelektual yang ada di kalangan warga HMI dilandasi oleh nilai-nilai Islam yang abadi dan universal,� kata Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dalam sambutannya saat menghadiri resepsi Dies Natalis Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) ke-60 di Hotel Bidakara, Senin (5/2) malam.

">

Presiden SBY pada Dies Ke-60 HMI: Pentingnya Integritas Intelektual Untuk Menyikapi Masalah Bangsa

 
bagikan berita ke :

Rabu, 07 Februari 2007
Di baca 758 kali

Hadir dalam acara tersebut antara lain Wakil Presiden Jusuf Kalla, Ketua MPR RI Hidayat Nur Wahid, Mensos Bachtiar Chamsyah, Ketua Mahkamah Konstitusi Jimly Asshiddiqie, Wakil Gubernur DKI Jakarta Fauzi Bowo dan mantan Ketua Umum HMI, Akbar Tandjung. Di hadapan sekitar 1.500 undangan yang terdiri dari alumni dan pengurus HMI, Presiden berpesan kepada warga HMI agar tetap konsisten dalam berjuang menerapkan nilai-nilai Islam dalam konteks kebangsaan. “Bina kader-kader HMI dengan semangat keislaman, keindonesiaan, kecendekiawanan, dan kemodernan,� ujar Presiden.

Berkaitan dengan kritik dan saran yang akhir-akhir ini sering dilontarkan untuk pemerintahan, Presiden SBY sangat menghargainya. “Saya mendengarkan dan memperhatikan dengan sungguh-sungguh kritik yang disampaikan melalui media, panel diskusi, seminar, atau bahkan aksi unjuk rasa. Ini adalah masukan yang sangat berharga untuk pemerintahan yang saya pimpin,� ujar Presiden. “Dalam demokrasi, semua orang berhak mengemukakan pendapat. Bahwa pendapat itu berbeda-beda, wajar. Kita harus mengakui bahwa pada akhirnya, rakyatlah yang menjadi hakim mana jalan terbaik yang diambil dalam setiap persoalan,� lanjutnya.

Sebelum Presiden SBY memberikan sambutannya, Ketua Umum PB HMI Fajar Rahmat Zulkarnaen melepas secara resmi perwakilan para relawan pendidikan HMI ke Yahukimo. Salah satu pendiri HMI, Karnoto Zarkasih juga sempat memberikan untaian kalimat rindu yang mengajak para undangan bernostalgia ke masa-masa awal pembentukan HMI enampuluh tahun lalu, di Yogyakarta.

 

http://www.presidensby.info/index.php/fokus/2007/02/05/1548.html 

Bagaimana pendapat anda mengenai artikel ini?
0           0           0           0           0