Indonesia-Tanzania Saling Tukar Pengetahuan Penyamakan Kulit

 
bagikan berita ke :

Senin, 20 Februari 2023
Di baca 799 kali

Pemerintah Indonesia mengadakan program pelatihan internasional bertajuk Second Exchange of South-South and Triangular Cooperation on Technical and Vocational Education Training on Leather Tanning (SSTC TVET) di Yogyakarta mulai tanggal 20 Februari s.d. 3 Maret 2023. Pelatihan dalam kerangka Kerja Sama Selatan-Selatan dan Triangular (KSST) ini diikuti oleh 10 peserta yang berasal dari Tanzania dan Indonesia serta 2 orang perwakilan dari Dar Es Salaam Institute of Technology, Tanzania.

 

Pelatihan ini merupakan bentuk sinergi dan kolaborasi berbagai pihak yang berasal dari Kementerian Luar Negeri (Kemlu), Kementerian Sekretariat Negara (Kemensetneg), Kementerian Perindustrian (Kemenperin), The Deutsche Gesellschaft für Internationale Zusammenarbeit (GIZ), dan Pemerintah Tanzania.

 

Kepala Biro Kerja Sama Teknik Luar Negeri (KTLN) Kemensetneg, Noviyanti, mengungkapkan dalam sambutannya bahwa pelatihan ini mencerminkan pentingnya kerja sama multi pihak dalam mencapai Sustainable Development Goals (SDGs), khususnya dalam pemerataan akses Pendidikan (Gol Nomor 4 – Kualitas Pendidikan). Hal ini juga sejalan dengan peran Indonesia sebagai mitra kunci OECD dalam kerja sama pembangunan guna mencapai SDG Nomor 9 di bidang industri, inovasi, dan infrastuktur, terutama dalam menyediakan program kerja sama teknik bagi negara-negara Afrika.

 

Lebih lanjut, kegiatan TVET ini dilakukan untuk memperkenalkan best practice Indonesia dalam penyelenggaraan pendidikan vokasional yang dinilai sebagai salah satu cara untuk menekan angka pengangguran muda. “Indonesia memiliki potensi besar di bidang industri kulit, yang ditunjukkan oleh peningkatan volume ekspor produk kulit sebesar 34,28% di kuartal ketiga tahun 2022. Hal ini menegaskan bahwa produk kulit memiliki kontribusi penting dalam perekonomian Indonesia,” ujar Emmy Suryandari selaku Kepala Pusat Pengembangan Pendidikan Vokasi Industri Kemenperin.

 

 


 

Kesinambungan antara pendidikan dan pertumbuhan ekonomi di industri kulit Indonesia yang ditunjukkan dalam pelatihan TVET ini diharapkan mampu menginspirasi para peserta pelatihan untuk dapat menerapkan hal serupa di negara asal mereka. Tidak hanya itu, Emmy juga mengatakan bahwa program ini juga bisa menjadi wadah pertukaran informasi dan pengetahuan terkait industri kulit di Indonesia dan Tanzania.

 

Zulazmi, Principal Advisor SDGs SSTC, GIZ, dalam sambutannya menyampaikan poin pentingnya penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) antara Politeknik ATK Yogyakarta dan Dar es Salaam Institute of Technology Tanzania yang menjadi formalisasi program TVET. Perjanjian formal ini diharapkan menjadi awal KSST antara Indonesia, Tanzania, dan Jerman yang berkelanjutan.

 

Sebagai informasi, Politeknik Akademi Teknologi Kulit (ATK) Yogyakarta, yang menjadi lokasi utama pelatihan TVET, merupakan satu-satunya lembaga pendidikan vokasi di Asia Tenggara yang memiliki spesifikasi di bidang produksi kulit.

 

Kurikulum program TVET ini memungkinkan peserta terlibat aktif dalam pembelajaran teori dan praktik dalam proses produksi kulit. Salah satunya adalah dengan mengunjungi beberapa produsen kulit di Yogyakarta, mulai dari yang berskala kecil, menengah, hingga besar. Kegiatan studi lapangan ini juga memberikan kesempatan kepada peserta untuk berinteraksi langsung dengan pihak produsen dan memperoleh pengetahuan praktis guna pengembangan industri kulit di Tanzania. (BKTLN-Humas Kemensetneg)

 

  

 

Informasi lebih lanjut dapat menghubungi

Biro Kerja Sama Teknik Luar Negeri

Kementerian Sekretariat Negara

T: +6221 38901135

E: biro_ktln@setneg.go.id

Web: http://ktln.setneg.go.id  ;  https://isstc.setneg.go.id/

Bagaimana pendapat anda mengenai artikel ini?
2           0           0           0           0