Keterangan Pers Presiden Joko Widodo terkait Bahaya Judi Online

 
bagikan berita ke :

Rabu, 12 Juni 2024
Di baca 366 kali

 

di Istana Merdeka, Jakarta, Provinsi DKI Jakarta


Wartawan

Pak, bagaimana ini soal judi online yang makin marak? Tanggapannya gimana, Pak?

 

Presiden Republik Indonesia
Ya ini secara khusus saya ingin sampaikan jangan judi, jangan judi, jangan berjudi, baik secara offline maupun online. Lebih baik kalau ada rezeki, ada uang itu ditabung, ditabung atau dijadikan modal usaha. Dan, sudah banyak terjadi karena judi harta benda habis terjual, karena judi suami istri bercerai, karena judi melakukan kejahatan, melakukan kekerasan bahkan tidak sedikit yang menimbulkan korban jiwa.

 

Judi itu bukan hanya mempertaruhkan uang, bukan hanya sekedar game atau iseng-iseng berhadiah, tapi judi itu mempertaruhkan masa depan, baik masa depan diri sendiri, masa depan keluarga, dan masa depan anak-anak kita. Di sisi lain, pemerintah juga terus secara serius memberantas dan memerangi perjudian online dan sampai saat ini sudah lebih dari 2,1 juta situs judi online sudah ditutup. Dan, satgas judi online juga sebentar lagi akan selesai dibentuk, yang harapan kita dapat mempercepat pemberantasan judi online. Tapi sekali lagi, judi online itu sifatnya transnasional, lintas negara, lintas batas dan lintas otorisasi, sehingga salah satu pertahanan yang paling penting adalah pertahanan masyarakat kita sendiri, pertahanan masyarakat kita sendiri dan juga pertahanan pribadi-pribadi kita masing-masing.

 

Oleh karenanya, saya mengajak seluruh tokoh agama, tokoh masyarakat, masyarakat luas untuk saling mengingatkan, saling mengawasi dan juga melaporkan jika ada indikasi tindakan judi online. Saya rasa itu.

 

Wartawan
Terima kasih, Pak.




Sumber: https://setkab.go.id/bahaya-judi-online-di-istana-merdeka-jakarta-provinsi-dki-jakarta-12-juni-2024/