Sambutan Presiden Joko Widodo pada Silaturahmi dengan Penerima Bantuan BPJS Kesehatan

 
bagikan berita ke :

Selasa, 23 Januari 2024
Di baca 616 kali

di Kabupaten Blora, Provinsi Jawa Tengah


 

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh,
Selamat siang,
Salam sejahtera bagi kita semua.

 

Yang saya hormati Bapak Menko PMK Prof. Muhadjir,  Bapak Menteri PUPR Pak Dr. Basuki;
Yang saya hormati tuan rumah acara ini Bapak Menteri Kesehatan pak Budi Gunadi Sadikin. Menteri kesehatan tapi bukan dokter, dulu Direktur Utama Bank Mandiri, dari bank langsung jadi menteri kesehatan;
Yang saya hormati Bapak [Pj.] Gubernur Jawa Tengah, Bapak Bupati Kabupaten Blora;
Bapak-Ibu sekalian seluruh peserta BPJS yang saya hormati;
Dan, Ibu Direktur BPJS yang saya hormati. Lupa, beliau pemilik BPJS;
Bapak-ibu sekalian yang saya hormati.

 

Tadi sudah disampaikan oleh Pak Menteri Kesehatan, total yang memiliki kartu BPJS sekarang ini sudah 267 juta masyarakat Indonesia. Sudah 95 persen lebih. Tidak ada di dunia ini negara sebesar Indonesia yang masyarakatnya ke rumah sakit dan tidak dipungut biaya. Dari 267 tadi, 267 juta, 96 juta itu iurannya ditutup oleh anggaran APBN pemerintah, 96 juta.

 

Nah ini ada problem, ada problem. Karena semuanya, enggak kayak dulu cuci darah bayar, bayar berapa sekarang 5 juta? Cuci darah bayar Rp5 juta, padahal kalau sudah cuci darah itu dua minggu harus. Bayangkan betapa sangat beratnya. Atau sakit jantung, berapa kalau masuk rumah sakit bayar sendiri itu bisa puluhan bahkan ratusan juta. Nah sekarang ini, cuci darah juga tidak dipungut biaya. Sakit, tidak dipungut biaya. Tetapi problemnya adalah rumah sakitnya penuh.

 

Puskesmasnya tadi pagi saya lihat di Grobogan juga penuh. Kemarin saya lihat rumah sakit umum di Salatiga juga penuh sekali. Oleh sebab itu, yang penting itu kita itu sehat. Jangan senang sakit, mentang-mentang punya KIS/BPJS, wah saya sakit saja. Panjenengan remen to sakit? Mboten to? Lah nggih. Kartu KIS/BPJS itu dienggo jaga-jaga, kalau sakit sudah tidak dipungut biaya, niku.

 

Tapi yang paling penting, Bapak-Ibu kedah sehat. Makan, makanan dijaga, apalagi yang sudah di atas 60 [tahun], banyak ini yang sudah di atas 60 [tahun]. Nggih, jaga betul yang namanya kadar gula, kadar kolesterol. Jangan dahar gajih-gajihan. Gajih-gajihan iku, ampun men ngunjuk ampun legi-legi banget. Gulo niku sitik mawon, yen perlu mboten ngangge gendhis,  mboten ngangge gulo. Mboten sak gelas gulo ne 10 sendok, ben manis, apalagi gawe es teh, tambahi manis. Nggih, enak. Tapi itu tidak baik untuk kesehatan kita.

 

Juga yang namanya nasi, itu hati-hati lho. Nasi itu kadar gulanya sudah tinggi. Saya dulu kalau makan nasi segini, tapi sekarang sudah saya kurangi jadi seperempat nasinya. Yang dibanyakin sayurnya. Betul, Pak Dokter? Nggih.  Yang dibanyakin sayurnya, yang dibanyakin buahnya, ngoten. Tapi nggih jangan lupa juga olahraga, penting niku. Apalagi yang badannya sudah gede. Nah, itu hati-hati urusan gula, kolesterol, itu harus dijaga betul.

 

Kembali lagi. Jadi yang ke rumah sakit sekarang ini penuh sekali. Bahkan habis subuh sudah antre untuk mendapatkan nomor. Jadi, sekarang ini masyarakat sudah menyadari pentingnya kesehatan. Tapi mestinya yang namanya sehat itu lebih baik kalau dimulai sejak dini. Masalah pola makan, pola olahraga, dijaga betul agar badan kita sehat.

 

Ini sudah ada yang memanfaatkan KIS? Angkat tangan. Yang gerahnya, gerah rodo berat, enten mboten? Nopo niku, gerahe nopo? Gerah lambung? Lambung? Lambung, nggih mriki. Mau saya wawancarai.

 

Ada lagi yang KIS, yang KIS, yang pegang Kartu Indonesia Sehat? Yang sudah menggunakan? Yang untuk cuci darah enten mboten? Mugo-mugo mboten enten. Ada? Enggak ada? Yang menggunakan KIS yang sakit ringan, ada ndak? Gini loh, kalau sakitnya ringan, batuk-batuk ya jangan ke rumah sakit. Ke Puskesmas saja. Sekarang dikit-dikit sakit langsung rumah sakit, dikit-dikit sakit rumah sakit, waduh penuh semua nanti rumah sakit. Nggih mboten? Nggih. Coba dikenalkan Pak, nama.

 

Peserta BPJS Kesehatan
Nami kulo Sugito, sangking Bangkle RT 4/RW 1.

 

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo
Pak Sugito, Bangkle. Nggih, Pak Sugito gerahnya nopo panjenengan?

 

Peserta BPJS Kesehatan
Engkang sering lambung.

 

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo
Lambung. Sudah langsung ke rumah sakit atau ke puskemas dulu yen gerah?

 

Peserta BPJS Kesehatan
Langsung rumah sakit.

 

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo
Langsung ke rumah sakit. Kenapa langsung ke rumah sakit, enggak cek di puskesmas rumiyin?

 

Peserta BPJS Kesehatan
Biasane saking griyo niku mpun setengahe pingsan.

 

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo
Oo, ngoten. Gerahe nopo nggih? Nyuwun sewu.

 

Peserta BPJS Kesehatan
Lambung niki kaleh asma, nggih.

 

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo
Lambung nggih, asma nggih. Oo, komplit, nggih. Nggih, nggih. Terus biasane sing mboten kuat kalo lambung nggih? Nopo niku, asam lambung opo nopo, maag mboten nggih, maag? Bukan?

 

Peserta BPJS Kesehatan
Mboten maag tapi lambung. Soale kalih tahun ping sekawan masuk rumah sakit.

 

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo
Kalih tahun ping sekawan masuk rumah sakit? Oo ngoten, nggih, nggih, nggih, nggih. Ngendikane dokter nopo? Katanya apa sakitnya?

 

Peserta BPJS Kesehatan
Telat makan.

 

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo
Telat makan, nah niku. Dahar kok nggih telat. Kagungan lambung itu jangan sampai, harus disiplin daharipun nggih. Meskipun dikit-dikit tapi harus disiplin. Terus panjenengan kalau ke rumah sakit pakai apa, pakai kartu, kartu KIS?

 

Peserta BPJS Kesehatan
KIS, nggih.

 

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo
Nggih, yen agak dekat. Dipungut biaya mboten?

 

Peserta BPJS Kesehatan
Mboten.

 

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo
Mboten. Biaya administrasi mboten?

 

Peserta BPJS Kesehatan
Mboten.

 

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo
Mboten. Terus?

 

Peserta BPJS Kesehatan
Penanganane nggih sae.

 

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo
Penanganane sae. Nggih, terus rumah sakite rumah sakit nopo, pundi?

 

Peserta BPJS Kesehatan
Umum.

 

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo
Rumah Sakit Umum Daerah Blora?

 

Peserta BPJS Kesehatan
Blora.

 

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo
Oo, nggih. Pak Kepala rumah sakit enten mboten? Bapak/Ibu Kepala rumah sakit? Enggak ada? Nggih mpun, enggak apa-apa. Pak Bupati, katanya pelayanan sae, nggih. Bagus berarti. Ya memang rumah sakit, dokter itu harus melayani masyarakat sebaik-baiknya. Terus obat, obat diberi dari apotek di rumah sakit mboten?

 

Peserta BPJS Kesehatan
Nggih.

 

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo
Nggih. Mbayar boten?

 

Peserta BPJS Kesehatan
Mboten.

 

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo
Mboten. Dipungut boten?

 

Peserta BPJS Kesehatan
Mboten.

 

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo
Enggak ada pungutan apa-apa?

 

Peserta BPJS Kesehatan
Mboten.

 

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo
Oke, nggih, mpun sae. Terus sudah diobati berapa tahun, dua tahun? Udah sembuh sekarang?

 

Peserta BPJS Kesehatan
Sak niki sembuh tapi nggih kadang-kadang nggih kraos.

 

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo
Sembuh tapi kadang-kadang nggih kraos. Gimana ya, berarti belum sembuh. Sembuh tapi kadang-kadang nggih kraos. Itu memang makannya itu jangan, misalnya pagi gitu sedikit tapi nanti agak siang dikit dahar cemilan dikit, nanti siangnya dahar juga tepat waktu, agak sore  dahar cemilan dikit, anunya biar isi terus. Kok saya malah kayak dokter, nanti keliru malah. Enggak, saya punya pengalaman sama dengan Pak Sugito. Dan saya biasakan seperti itu, tidak ada 1,5 tahun kemudian sembuh, nggih. Nggih matur nuwun. Enten pesen opo panjenengan kalih doktor nopo kalih rumah sakit nopo kalih Pak Bupati? Mboten enten.

 

Peserta BPJS Kesehatan
Mboten, Pak.

 

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo
Nggih, boten enten. Nggih, pun, matur nuwun. Pak Sugito krena sudah naik ke panggung. Pak Sugito karena sudah naik panggung panjenengan diwawancari juga ngendiko opo onone nggih, nggih saya beri sepeda. Mpun. Niku sepedane awis lho, Pak. Mahal itu. Itu ditukar mobil bisa itu karena bukan sepeda biasa, itu yang mahal itu tulisannya itu lho, ‘Hadiah Presiden Jokowi’ itu yang mahal itu.

 

Yang hadir di sini hafal Pancasila? Anggak tangan. Yang hafal Pancasila yang pegang KIS? Yang hafal Pancasila yang BPJS? Nanti jangan dokter ikut tunjuk jari. Yang hafal Pancasila, nggih ibu-ibu boleh, nggih. Dikenalkan.

 

Peserta BPJS Kesehatan
Perkenalkan nama saya Devi Anggraeni dari Bangkle.

 

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo
Siapa? Kok Bangkle terus nggih? Pemegang kartu BPJS panjenengan? Ada? Coba saya lihat.

 

Peserta BPJS Kesehatan
Di hp, pak.

 

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo
Di hp, enggak apa-apa.

 

Peserta BPJS Kesehatan
KIS, Pak.

 

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo
Oo pegang KIS, ya, nggih.

 

Peserta BPJS Kesehatan
Iya. Baru dipakai kemarin.

 

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo
Tapi sudah pernah dipakai belum?

 

Peserta BPJS Kesehatan
Sudah.

 

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo
Sudah pernah dipakai, nggih.

 

Peserta BPJS Kesehatan
Buat operasi.

 

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo
Untuk operasi. Operasi dipungut biaya?

 

Peserta BPJS Kesehatan
Alhamdulillah tidak sama sekali.

 

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo
Tidak sama sekali. Obat?

 

Peserta BPJS Kesehatan
Gratis.

 

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo
Gratis semuanya? Nggih, mpun. Enggak, ini supaya yang lain juga tahu bahwa pemerintah  sekarang ini sudah berusaha penuh agar beban masyarakat, baik di bidang kesehatan, di bidang pendidikan. Di bidang kesehatan ada KIS, di bidang pendidikan ada Kartu Indonesia Pintar (KIP), KIP Kuliah juga ada ditambah lagi anggarannya sekarang seinget saya Rp11 triliun lebih. Jadi anak-anak kita tidak usah takut lagi untuk kalau punya keinginan kuliah karena ada yang menjamin, yaitu KP Kuliah. Silakan, tadi Bu siapa?

 

Peserta BPJS Kesehatan
Devi.

 

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo
Devi, nggih. Langsung, Pancasila, satu.

 

Peserta BPJS Kesehatan
Pancasila
Satu, Ketuhanan Yang Maha Esa;
Dua, Kemanusiaan yang …

 

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo
Diulang. Pancasila, satu.

 

Peserta BPJS Kesehatan
Pancasila
Satu, Ketuhanan yang maha Esa;
Dua, Kemanusiaan yang adil dan beradab;
Tiga, Persatuan Indonesia;
Empat, Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan;
Eh, salah ya Pak?

 

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo
Diulang lagi, pelan-pelan saja. Pancasila…

 

Peserta BPJS Kesehatan
Pancasila.
Satu, Ketuhanan Yang Maha Esa;
Dua, Kemanusiaan yang adil dan beradab;
Tiga, Persatuan Indonesia;
Empat, Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan;
Lima, Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

 

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo
Nggih, mpun. Ibu-ibu niku, bapak-bapak nggih, jangan dipikir mudah lho Pancasila itu. Kalau pas duduk gampang, begitu naik panggung dekat saya, blank kabeh. Langsung hilang, lupa. Sering sekali itu, padahal ya bisa sebetulnya. Nggih, matur nuwun. Nggih, sepeda sudah. Biasanya kalau sudah saya suruh naik panggung itu pasti kita beri hadiah sepeda.Nggih, nggih.

 

Saya hanya, saya ingin bertemu dengan bapak-ibu sekalian hanya ingin memastikan bahwa KIS itu sangat berguna, BPJS itu sangat berguna bagi rakyat kita. Itu yang ingin saya sampaikan, yang ingin saya ketahui. Jadi saya masuk kemarin, masuk ke rumah sakit juga bertanya, masuk puskesmas tadi pagi juga bertanya, sekarang saya ulang lagi untuk memastikan betul bahwa KIS, bahwa BPJS itu sangat bermanfaat bagi rakyat kita. Dan, saya senang tadi semuanya sudah menyampaikan blak-blakan kan tadi juga saya tunjuk secara acak untuk memastikan bahwa Kartu Indonesia Sehat, BPJS itu betul-betul bermanfaat bagi seluruh masyarakat.

 

Saya rasa itu yang ingin saya sampaikan dalam kesempatan yang baik ini. Terima kasih atas kehadiran Bapak-Ibu sekalian.

 

Saya tutup.
Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.




Sumber: https://setkab.go.id/silaturahmi-dengan-penerima-bantuan-bpjs-kesehatan-di-kabupaten-blora-provinsi-jawa-tengah-23-januari-2024/